Dedicate For

Dedicate For
My Best High School

Kamis, 07 Februari 2013

Jogjakarta

                25 Januari 2013 Kami ber Delapan memutuskan untuk menikmati waktu malam  di sebuah kedai kopi di daerah Ungaran Semarang, namanya Kedai Kopi Lelet. Kami tertarik dengan menu andalannya kedai itu, namanya kopi tetes. Entah yang ada di pikiran kami, terutama saya membayangi kopi tetes itu mungkin dari cara meminumnya yang harus ditetesi sampai habis, sangat memakan waktu yang lumayan lama. Proses pembuatan seperti kopi tarik pada umumnya, tapi kopi ini di sajikan dalam bentuk yang unik.
                 Tanggal 26 Januari 2013, Kami ber Tujuh berangkat ke Jogjakarta tujuan utama kami adalah rafting di Goa Pindul, mencicipi hidangan di House Of Raminten 
                 27 Januari 2013
Tempat Pertama ---> Goa Pindul 
             Terletak di Gunung Kidul, Jogjakarta. Biaya sendiri untuk ambil 2 paketan sebesar Rp. 65.0000 (Rafting Goa Pindul + Rafting Sungai oyo), kalau mau sewa Fotografer + Kamera Rp. 150.000 . kalau kalian bawa kamera sendiri dan gamau repot bisa sewa fotografernya aja Rp 65.0000. 
 Kami rafting Basah di dalem Goa ini, di temani oleh pemandu wisata dan tidak lupa juga kami menyewa fotografer biar liburan ini di abadikan. Didalam goa itu pemandu wisata menjelaskan tentang segala sejarah Goa tersenut, bahkan sampai hal mistis pun di jelaskan kepada kami.

                

  





Tempat Kedua --> Sungai Oyo
                     Gak jauh dari goa pindul, masih satu paket wisata tapi, lokasi berbeda. Disini kami bakal rafting juga dengan mengikuti aliran ombak yang berada di sungai oyo. Arus yang begitu deras membawa salah satu dari teman saya terseret ombak, cukup seru dan menegangkan.

                  Terjun di kejauhan 3 meter dari permukaan ari sungai oyo. Saya bersama 3 teman, mencoba dengan keyakinan penuh dan percaya pada diri sendiri. Mungkin wahana ini yang tidak bisa di dapet di tempat lain.


                   Setelah wahana terjun 3 meter, saya dan satu orang teman saya nekat mengadu nyali menuju lokasi terjun kejauhan 12 meter. Woooooow jantung berasa tertinggal saat berusaha terjun, seperti mencoba untuk bunuh diri mungkin.



 
                     Rute perjalanan kami rafting telah sampai di ujung rute, menandakan bahwa rating kali ini selesai. Sangat berkesan, pengalaman pertama, dan mungkin buat kamu yang belum pernah kesana, silahkan bisa di coba.



  
Tempat Ke Tiga ----->The House Of Raminten 

             Di jalan F.M Noto deket sama malioboro Jogjakarta, tapi kesana lagi. tempatnya nyepil pokoknya.Tempat makan ala khas budaya jawa, ditempat ini kita bisa merasakan suasana kental budaya jawa teman-teman. Para Pelayan juga memakai pakaian khas jawa, kebaya kalau yang wanita nya wuihhh seru yah!  Menu yang dicari-cari yaitu Nasi Kucing seharga Rp. 1000 (single) Rp. 3000 (Jumbo) Rp. 5000 (Triple). lauknya sendrri nasi kucing itu ada teri sama telur. Dan ada juga nih Es Klamud (Es Klapa Muda) uuuuuu mantap deh pokoknya.



Tempat ke empat ------> Alun-alun Jogjakarta

                    Tempat terakhir yang kami kunjungi di Jogjakarta waktu itu adalah alun-alun Jogjakarta, mencoba menaiki becak alun-alun seharga Rp. 20.000 per satu keliling lapangan alun-alun Jogjakarta. Becak pun penuh kami tumpangi 7 orang. Selain itu juga ada semacam melewati pohon kembar, dengan menyewa penutup mata seharga Rp 4000 kita bisa mencoba melewati pohon kembar yang ada di alun-alun Jogjakarta.



Rabu, 08 Agustus 2012

Jurnalis GAGAL (1)

Ini dia karya asli gue tapi gagal jadi sang jawara mingguan dari sebuah majalah elektronik tapi lumayan udah di edit sama editor majalah elektronik fuuuuuuu... sekali lagi USAHA, jadi pengalaman aja nih buat gua sama temen-temen yang bakalan baca nih artikel hasil karya gue.. cekidoooot... masih mikir?? ga percaya nih buka aje linknya jadiberita.com/2012/01/29/7-hal-kebiasaan-sehari-hari-anak-kost/


7 Hal Kebiasaan Sehari – Hari Anak Kost

Melalui media ini saya bakal memberi pengalaman dan sekaligus berbagai kepada semua aktivis JB. Baik kalangan Mahasiswa kos, bahkan kepada para calon mahasiswa dan anak kos. Semoga bermanfaat …. 

1. Warung Nasi Prasmanan
prasmananTempat yang menjadi favorit anak kos, karena di warung ini kita bisa mengambil makan sesuai dengan porsi masing-masing. Di tambah lagi dengan harganya sesuai dengan kantong anak kos. Setelah pulang kuliah biasanya warung nasi prasmanan ini selalu ramai dengan para mahasiswa yang merupakan anak kos. Penjual juga tidak akan rugi, pelanggan setia saat ini adalah mahasiswa. Bahkan sampai saat libur tiba pun mahasiswa yang tidak memilih untuk pulang kampung masih setia menjadi pelanggan warung prasmanan.

2. Setiap malam dengan Penyetan
Mungkin beberapa dari kalian belum mengerti apa arti penyetan itu, penyetan semacam  makanan yang khas di malam hari. Didalamnya ada penyet ayam, penyet lele, penyet telur, penyet tempe, penyet tahu. Sebenarnya sama seperti yang di buat orang tua kalian, tapi disini bedanya adalah penyetan satu paket dengan lalapan (sayur) dan yang utama adalah sambal. Kategori menu anak kos awal bulan penyet yang laris yaitu ayam atau lele, minggu kedua adalah penyet telur, selanjutnya penyet tempe atau penyet tahu. Beginilah kesetian anak kos saat mencari makanan di malam hari.

3. Anti laundry
anti laundry
Anak kos lebih memilih mencuci pakaiannya sendiri dibandingkan dengan menggunakan jasa laundry. Karena ingin hemat, kalo di perhitungkan lebih baik membeli makanan dari pada memilih jasa laundry. Maka dari itu anak kos yang sebelumnya tidak bisa mencuci pakaian akhirnya dipaksa untuk mencuci sendiri, hitung-hitung belajar mandiri.

4. Gagal bioskop, DVD pun jadi
Salah satu cara anak kos menyiasati kekasihnya agar tidak boros, yaitu menyewa DVD ke tempat penyewaan. Setelah menyewa DVD, menonton bareng di laptop.. waaaah jangan pikiran buruk dulu. Ini hanya cara menyiasati kekasih supaya tidak tahu kalau kita lagi ga punya uang. Dengan membajak film bioskop di salah satu website, mungkin akan lebih hemat daripada menyewa DVD bahkan tidak mengeluarkan uang sepersen pun.

5. Label “Harga” sorotan utama
Anak kos yang akan membeli sesuatu ke supermarket, hal yang paling utama adalah melihat  “Harga”. Membandingkan mana harga yang paling murah, itulah yang akan di ambil. menyita waktu 10 menit di dalam supermarket hanya untuk membandingkan harga.

6. Kertas Buram
Mahasiswa yang juga anak kos jika ingin mengcopy materi kuliah yang didapatkan dari dosen maupun teman dapat dipastikan kata-kata yang keluar pertama adalah “Fotocopy Kertas Buram”. Mungkin cara ini yang dapat menghemat mahasiswa sebagai anak kosan.

7. Event “PROMO”
Dengan membeli suatu produk anak kos selalu mencari-cari event Promosi yang di laksanakan oleh instansi produk tersebut. Misalnya saja di suatu mall terdapat pameran dan didalam pameran tersebut konsumen dapat membeli produknya dengan harga promo. Sebagian besar anak kos yang juga mahasiswa banyak mencari produk laptop, printer, handphone, bahkan sampai tiket kereta api pun dicari walaupun harus berkorban mengantre.

Selasa, 07 Agustus 2012

KEGAGALAN (1)




Udah lama banget gue kaga nulis di mari, agak sedikit curhat si sebenernya.. Kali ini bakal share masalah kegagalan mimpi gue yang ada di papan mimpi, bener banget dua kali gue ngedapetin kegagalan mimpi dan itupun secara barengan di dalem bulan yang sama,
Pertama gue gagal ngedapetin job asisten praktikum ekologi perairan 2012, usaha udah, berdoa juga udah, semua udah gue maksimalin dengan semampunya gue. Dari mulai ngumpulin berkas, pas photo, KHS walaupun nilai renang gue belom mencukupi tapi saran dari asistennya sendiri gue disuruh mencoba.. oke gue lanjutin perjuangan gue, buktiin kalo emang gue bisa berenang dan nilai di KHS itu hanya nilai kekurangberuntungnya gue, dari pengumpulan berkas mondar-mandir  nyariin CP asisten dan akhirnya terkumpul. Ada juga usaha gue buat cari muka, tapi emang dasarnya professional susah diajak komprominya, perjuangan pertama terlewati, sekarang pengorbanan okeee tiket kereta EKSEKUTIF PROMO hangus dengan begitu saja pemirsah gara-gara di suruh nungguin tes seleksi dan itupun waktunya masih gantung, ya Allah kurang apalagi si yang udah gue korbanin??  Perjuangan kedua, gue sampe latihan renang, latihan push up, pokoknya latihan yang berbau fisik tau sendiri fisik gua yang lebih ,ngebuat sulitnya tes fisik itu sendiri.
TES TERTULIS, gue bener” belajar dari pengalaman selama praktikum dulu, gue bela”in ngapalin satu modul yang isinya cara kerja segala macem pokoknya, saat tes tertulis agak enjoy, yakin kalo gua bisa pas ngerjain tes itu. Tapi sayangnya sistem seleksinya gak langsung gugur kaya seleksi yang biasa gue ikutin, jadi sistemnya ikut seleksi semua baru deh pengumuman yang lolos, jleeeb mungkin emang gue harus bener” usaha buat ngedapetin mimpi gue… lanjuut buat tes fisik.
DAY 2… gue dateng ke kolam renang buat tes fisik, pertama tes lari. Lumayanlah masih bisa ditempuh 5 putaran kolam renang, yang kedua yang agak pesimis yaitu push up sama skot jam… lanjut ke injak-injak air di kolam kedalaman 5 meter.. yang ad ague Cuma dapet sekitar 2 menit yang seharusnya 10 menit. Naaah disini mulai pesimis belum lagi renang yang minimal jaraknya 200 meter, sekali lagi tetep KEAJAIBAN ALLAH SWT. Gue percaya itu, brrrrrrr tes renang dimulai. Oke gue menempuh jarak 50 meter tanpa napas pfffft, gue mau lanjut 50 meter lagi, okesip lanjut lagi 50 meter…. Dan akhirnya Subhanallah gue bisa mencapai 250 meter berenang, bener usaha akan dibalas dengan hasil yang memuaskan. Disitu gue seneng banget, tapi belum akhir dari segalanya. Lanjut
INTERVIEW, lagi-lagi waktunya pun ga di infokan ke kami, yaaa semacam menunggu hal yang belum pasti sih, gue udah ngerelain TIKET buat balik minggu tenang, tapi yam au giaman lagi, akhirnya interview tiba. Semaleman  gue searching kiat-kiat sukses dalam interview, alhassil semua itu ga kepake sewaktu interview yang gue alamin. Interview yang aneh si menurut gue, udah akhirnya interview yang hanya dilihat kepribadian aja, interview selesai dan gue balik buat ngerasain minggu tenang yang emang bener” ketunda. Ada rasa belom tenang, karna hasil pengumuman, katanya pengumuman bakal ditempel sewaktu masuk atau pas UAS. Makin was-was aja gue, oke baik gue tunggu sampai UAS hari ke-3 , daaaaaaaaaaaaaaaan gue lihat dipapan pengumuman yang ada hanya deretan NIM dan hanya ada 7 NIM berarti yang lolos Cuma 7 orang, gua disitu merinding ngeliat pengumuman. Dan ternyata NIM gue kaga tercantum, oke fix materi buat UAS buyar seketika gara” pengumuman itu. Sempet badmood pengen mecahin kaca rasanya tapi kacanya ga ada mau gimana? Yowes sempet gak terima juga, tapi mau gimana lagi. Mungkin para asisten senior belum mempercayai gue untuk jadi partner mereka. Gapapa jalan masih panjang, gue masih punya rencana lain, pelajaran yang harus gue dan kita semua ambil yaitu SEMUA USAHA SEHARUSNYA SEIMBANG DENGAN APA YANG KITA DAPATKAN. Mungkin itu kegagalan papan mimpi gue yang pertama dibulan juni 2012..

Minggu, 01 April 2012

Papan Mimpi ke-10




            Mimpi, setiap oraang pasti punya banyak mimpi. Menyinggung dikit dari mimpi, gue punya 100 mimpi yang bakalan kecoret satu demi satu. Yak! Papan Mimpi gue, yang gue pajang di lemari pakaian gue, papan mimpi ini baru gue buat tahun 2011 akhir. Gatau kenapa gue pengen banget punya list mimpi, tapi nyeselnya kenapa ga dari dulu gitu gue ngelist papan mimpi ini. Penyesalan banget emang, coba kalo gue list mimpi gue pas SD, mungkin mimpi gue juga pasti bakal tinggi” pengen SMP favorit, SMA yang keren di kota, Kuliah kedokteran di UI, pasti itu mimpi yang bakalan gue cantumin ketika duduk di bangku SD. Tapi mau gimana lagi nasi udah jadi bubur,, papan mimpi baru bisa gue buat pas masa kuliah semester 3. Ya Alhamdulillah daripada ga punya sama sekali ya kan?
100 Mimpi Hariyadian Apriliyanto, berisi 100 keinginan gue dari 2011 sampai akhir hayat gue nanti, dari gue lulus sarjana, magister, professor,kawin, punya anak. Pokoknya samapai akhir hayat gua list semua. Awalnya gue ga yakin bakalan kecoret semua tuh papan mimpi. Tapi satu persatu InsyaAllah papan mimpi itu penuh dengan coretan keberhasilan, bukan penuh dengan hanya mimpi saja.
Hal yang paling gue gak akan lupakan adalah papan mimpi gue yang ke 10, yak lo pasti taulah apa isi mimpi itu. Gue rada ragu untuk mendapatkan jabatan ini, begitu di adakan pencarian pengurus baru, dengan niat penuh dan dengan jalan Allah gue mencoba kegiatan itu. Persyaratan mengharuskan gue untuk membuat sebuah essay atau tulisan, gue bingung tulisan apa yang harus gue bikin? Akhirnya dengan penuh rasa berat gue membongkar semua papan mimpi gue kepada orang lain melalui essay itu. Yaaa walaupun gak semuanya gue keluarin tuh mimpi, intinya gue saat itu ngebahas papan mimpi gue yang ke 10. Yaaak menjadi asisten Ikhtiologi, dalam essay itu gue ngebahas apapun tentang ikhtiologi dan mimpi gue sebagai asisten. Kenapa gue ambil tema papan mimpi, karena disini kita menjual kemampuan untuk bisa jadi asisten maka dari itu, mungkin kemampuan lebih inilah yang gue miliki.
                Begitu berkas masuk, gue si berdoa semoga aja yang baca essay gue Cuma koordinatornya sama salah satu dosen, dan itupun buat pertimbangan gue. Ya Allah semoga jangan semua anggota baca esaay gue, mau di taruh dimana ini muka gue kalo mereka semua baca essay gue. Haaaah gataulah, yang penting gue ngejalanin serangkaian test dengan lancar, test bedah ikan yang menurut gue sudah gue kuasai banyaklah, berhadapan dengan asisten pas ngebedaah ikan itu rasanyaaaa jleb banget.
                Menunggu beberapa minggu, dan lo tau ga pengumumannya apa? Iyaaa bener banget gue lolos tahap 1 alhamdulillah banget, tapi perjuangan baru di mulai saat itu. Saingan emang bener” banyak banget skill nya juga ga bisa di anggap remeh pokoknya! Rasanya kaya ngebayangin audisi Indonesian idol. Gue harus siap dengan test selanjutnya presentasi dan wawancara kepribadian. Malam sebelumnya gue persiapan mental dan persiapan ngomong pastinya, pengalaman wawancara kepribadian itu sesuatu banget deh. Males inget nya, gue searching di google, bagaimana cara sukses saat wawancara lamaran kerja? Nah gue nemu tuh jawabannya, katanya begini, lo harus tatap muka si penanya, tatap matanya jangan sampe lepas. Trus pas masuk ruangan lu jangan dulu duduk sebelum disuruh, kalo emang dia gak nyuruh lo duduk ya lo tahan sampe wawancara lo selesai. Menurut gue si mending wawancara itu posisi berdiri tegap karena lebih rileks dibanding duduk. Di akhir wawancara pasti selalu di tanyain kata-kata yang bisa kamu menjual dirimu supaya kamu bisa bergabung dengan team kami. Yang pasti gue udah nyiapin semaleman gue udah hapalin, akhirnya kata-kata itu keluar dengan lancar.
                Hampir 1 bulan menunggu pengumuman tahapan selanjutnya, gatau bagaimana nasibnya. Pas liburan semester di tunggu-tunggu ga ada kabar, denger kabar burung katanya awal masuk kuliah. Ok baiklah gue gamau terlalu mikirin hal semacam itu. Dan kebetulan gue bolos kuliah yang seharusnya udah di tetapkan tanggal masuk awal kuliah, tapi gue melebihinya. Pas gue lagi nyantai di rumah liburan itu dalam keadaan bolos kuliah lhooo, temen gue sms, “eh har lo lolos ikhtio selamat ya!” Anjirrr ada rasa lebih gitu denger kata-kata itu, gue agak ga percaya gitu, trus akhirnya ya dia nyebutin 5 orang yang lolos itu. Ya Alhamdulillah deh, gue masih ngebayangin dengan audisi Indonesian idol,, horeee gue lolos nih ke babak spektakuler.haha lupakanlah, emmm berkat papan mimpi yang ada di tulisan gue mungkin y ague bisa jadi asisten ikhtiologi? Selow bos dunia itu berputar kok, gue yakin nih papan mimpi bakal banyak yang tercapai asalkan kita sungguh-sungguh ngejalaninnya, Man Jadda Wa Jadda..

Senin, 23 Januari 2012

Laporan Limnologi


I .  PENDAHULUAN

1.1.  Latar Belakang

              Limnologi adalah ilmu yang mempelajari hal-hal tentang perairan daratan, yang mencakup pengetahuan tentang faktor-faktor abiotik (air dan tanah), biotik (semua organisme yang hidup di dalamnya) serta interaksi yang terjadi di antaranya. Limnologi memiliki aspek–aspek yang berperan penting dalam menentukan kualitas air di dalam suatu perairan khususnya perairan air tawar.  Perairan tawar tersebut melalui aspek-aspeknya dapat mengetahui apakah di dalam suatu perairan tersebut subur atau tidak. Biasanya suatu perairan memiliki ciri yang khusus baik ditinjau dari parameter kimia, fisika maupun biologinya. Parameter fisika meliputi konsep-konsep dan pengertian dari intensitas matahari yang akan mempunyai pengaruh terhadap perubahan suhu dan kecerahan. Parameter kimia yang meliputi proses-proses kimiawi yaitu, kandungan oksigen terlarut (DO), kandungan karbondioksida (CO2) bebas, alkalinitas, derajat keasaman (pH), dan kesadahan. Sedangkan untuk parameter biologinya yaitu pengukuran produktivitas perairan yang sangat dipengaruhi oleh metabolisme, fotosintesis dan pelepasan zat-zat hara (Cahyono, 2000).
Praktikum Limnologi ini membahas secara umum aspek-aspek yang mempengaruhi kolam pembesaran ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus) di Satuan Kerja Perbenihan dan Budidaya Ikan Air Tawar (Satker PBIAT), Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP), Ambarawa, termasuk di dalamnya beberapa parameter fisika, kimia dan biologi. Parameter fisika meliputi: debit air, suhu air dan udara, kecerahan, kedalaman, kecepatan arus. Parameter kimia meliputi: oksigen terlarut (DO), karbondioksida (CO2), alkalinitas, derajat keasaman (pH), kesadahan dan parameter biologi yaitu prodktivitas primer. Manajemen air juga dipelajari agar dapat mengetahui kualitas air yang baik untuk organisme atau kultivan yang dibudidayakan, baik air yang berada di tempat budidaya maupun  yang berasal dari sumber air yang dialirkan sampai ke tempat budidaya.
Kelompok 2 Trip I Praktikum Limnologi mengambil judul Aspek-Aspek Limnologi Pada Kolam Pembesaran Ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus), karena ikan Nila Merah merupakan salah satu jenis ikan yang memiliki nilai ekonomis dan mudah untuk di budidayakan.
1.2.  Pendekatan Masalah
Ikan Nila Merah dapat hidup di berbagai macam perairan, tetapi kita perlu memahami parameter fisika meliputi: suhu air dan udara, debit air, kecerahan dan kedalaman, kecepatan arus. Parameter kimia meliputi: oksigen terlarut (DO), karbondioksida (CO2), derajat keasaman (pH), alkalinitas, dan kesadahan dan parameter biologi meliputi: produktivitas perairan, yang dapat mempengaruhi tempat hidupnya. Pemahaman mengenai parameter-parameter diatas diharapkan dapat meningkatkan perkembangan ikan Nila Merah tersebut.
            Pelaksanaan praktikum ini diharapkan dapat mengetahui aspek-aspek limnologi yang dibutuhkan dalam menentukan kualitas air di suatu kolam ikan, sehingga didapatkan produksi ikan dengan pertumbuhan yang baik serta didapatkan bibit-bibit  berkualitas. Aspek-aspek limnologi ini meliputi parameter kimia terdiri atas variabel kadar Oksigen terlarut (DO), Karbondioksida (CO2), alkalinitas, kesadahan, derajat keasaman (pH), parameter biologi yaitu produktivitas perairan (PP), parameter fisika terdiri dari variabel debit, arus, suhu udara dan suhu air, kecerahan dan kedalaman.





Perairan
 



 


                                                                                                                                Input
Kualitas Air
 
                                                                                                                                   















           

                Proses
data
                                                                             
                                                                                                                                                                                    
                                                                                                                           























                                                                                                                               Output



Kesimpulan
 






                            Gambar 1. Skema Pendekatan Masalah








1.3.  Tujuan Praktikum
         Kegiatan Praktikum Limnologi ini dilaksanakan dengan beberapa tujuan yang hendak dicapai yaitu:
1.          Mengetahui aspek-aspek limnologi yang perlu diperhatikan dalam kegiatan budidaya air tawar;
2.          Mengetahui kualitas air yang layak untuk kegiatan budidaya ikan pada kolam; dan
3.          Mengetahui keterkaitan antara parameter fisika, kimia ,dan biologi.
1.4.  Manfaat Praktikum
         Manfaat dilaksanakannya Praktikum Limnologi ini adalah :
Praktikan dapat mengetahui aspek-aspek limnologi yang mempengaruhi kualitas air pada suatu perairan; dan
Data yang diperoleh dari  hasil pengukuran parameter fisika, kimia, dan biologi pada Kolam Pembesaran Ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus), pembesaaran diharapkan dapat digunakan sebagai bahan referensi bagi petani ikan, khususnya petani Ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus);
Data yang diperoleh dapat digunakan untuk bahan pembelajaraan dan refrensi bagi petani tambak.
1.5.  Waktu dan Tempat
Praktikum Limnologi ini dilaksanakan pada tanggal 17-18 Oktober 2011  bertempat di kolam pembesaran ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus), di Satuan Kerja Perbenihan dan Budidaya Ikan Air Tawar (Satker PBIAT), Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP), Ambarawa.

II .  TINJAUAN PUSTAKA


2.1.  Parameter Kimia
2.1.1.  Oksigen terlarut (DO)
 Atmosfer bumi mengandung oksigen sekitar 210 ml/liter. Oksigen merupakan salah satu gas yang terlarut dalam suatu perairan. Kadar oksigen terlarut dalam perairan dipengaruhi oleh suhu, salinitas, turbulensi air, dan atmosfer. Peningkatan suhu dan ketinggian akan mnegakibatkan semakin kecilnya tekanan atmosfer dan kadar oksigen terlarut dalam perairan
 (Jeffries dan Mills, 1996 dalam Effendi, 2003).
Kadar oksigen terlarut berfluktuasi secara harian (diurnal) dan musiman, tergantung pada percampuran (mixing) dan pergerakan (turbulence) massa air, aktivitas fotosintesis, respirasi, dan limbah (effluent) yang masuk ke badan air. Kadar oksigen terlarut di perairan tawar berkisar antara 15 mg/liter pada suhu 0oC dan 8 mg/liter pada suhu 25oC. Kadar oksigen terlarut pada perairan alami biasanya kurang dari 10 mg/liter. Sumber oksigen terlarut berasal dari difusi oksigen yang terdapat di atmosfer (sekitar 35%) dan aktifitas fotosintesis oleh tumbuhan air dan fitoplankton (Novotny dan Olem, 1994 dalam Effendi, 2003). Difusi oksigen dari atmosfer kedalam air dapat terjadi secara langsung atau terjadi karena agitasi atau pergolakan massa air akibat adanya gelombang dan air terjun (Effendi, 2003).
Pengaruh suhu pada oksigen terlarut dalam perairan adalah dapat meningkatkan konsumsi oksigen 10% setiap kenaikan 1oC
(Brown, 1987 dalam Effendi, 2003). Hubungan tekanan air dengan kelarutan oksigen adalah semakin tinggi tekanan air semakin tinggi pula kelarutan oksigen (Effendi, 2003).
Oksigen terlarut dapat membentuk presipitasi atau endapan dengan besi dan mangan. Kedua unsur tersebut menimbulkan rasa yang tidak enak pada air. Keperluan air minum air dengan nilai oksigen terlarut pada taraf jenuh lebih dikehendaki karena air yang demikian menimbulkan rasa segar. Pengaruh kadar oksigen terlarut >5,0 mg/liter terhadap kelangsungan hidup ikan adalah bahwa hampir semua organisme akuatik menyukai kondisi kadar oksigen terlarut >5,0 mg/liter (Tebbutt, 1992 dalam Effendi, 2003).
2.1.2. Karbondioksida (CO2) 
          Karbondioksida (CO2) bebas merupakan CO2 yang terkandung dalam perairan, sehingga merupakan respirasi yang penting bagi kelangsungan sistem perairan. Sumber CO2 berasal dari udara dan penguraian bahan organik dalam perairan. Bila konsentrasi oksigen terlarut rendah maka konsentrasi CO2 dalam air sangat tinggi. Hal ini disebabkan CO2 yang dibebaskan pada waktu respirasi digunakan dalam fotosintesis. Oksigen terlarut rendah maka fotosintesa akan berlangsung secara perlahan-lahan. Oleh karena itu, konsentrasi CO2 meningkat. Bila CO2 yang dibebaskan melalui respirasi tidak diserap oleh fitoplankton untuk fotosintesis, maka konsentrasi CO2 meningkat pada malam hari dan menurun kembali pada siang hari (Soedarsono, 1986).
            Karbondioksida tidak secara langsung tidak dibutuhkan oleh ikan, namun diperlukan pada proses fotosintesa media hidup di kolam. Karbondioksida ini dipergunakan sebagai bahan bakar untuk membuat zat pati dalam butir hijau daun tumbuhan air. Karbondioksida merupakan hasil buangan dari ikan dan mahluk air lainnya. Kandungan karbondioksida dalam air untuk pemeliharaan ikan di air tenang di butuhkan lebih banyak karbondioksida dari pada oksigen. Kandungan karbondioksida maksimal di dalam air yang masih dianggap tidak membahayakan bagi ikan adalah sekitar 25 ppm (Susanto, 1991).
Menurut Soedarsono dan Suminto (1986), ikan dapat merasakan setiap perubahan kandungan karbondioksida dalam air walaupun kecil. Biasanya ikan akan menghindari daerah yang kandungan karbondioksidanya tinggi. Pada pemeliharaan ikan secara intensif, kandungan karbondioksida yang aman harus kurang dari 5 mg/l air.
2.1.3.  Alkalinitas
           Air merupakan media hidup ikan, kondisi alkanitas air kolam perlu diketahui, karena alkanitas merupakan salah satu parameter kimia yang dapat dipakai untuk mengetahui kebasaan air. Kisaran pH suatu perairan kadang mengalami fluktuasi atau perubahan cukup drastis. Hal ini kurang menguntungkan, sebab akan mempengaruhi kehidupan ikan yang dipelihara. Fluktuasi atau perubahan nilai pH yang drastis disuatu perairan dapat dicegah apabila perairan tersebut mempunyai sistem buffer yang memadai. Suatu perairan mengandung mineral karbonat, bikarbonat, borat, dan silikat, maka pada perairan tersebut akan memiliki pH diatas netral (bersifat basa) dan sekaligus dapat mencegah terjadinya penurunan pH secara drastis (Cholik, 1986).
Perairan kolam dengan total alkalinitas kurang dari 15 atau 20 mg/l biasanya mengandung sedikit CO2  sedangkan total alkalinitas 20 – 150 mg/l mengandung CO2 yang cukup untuk produksi plankton pada budidaya ikan di kolam. Perairan dengan alkalinitas rendah mempunyai daya tangkap yang kurang atau rendah terhadap perubahan pH (Afrianto dan Liviawaty, 1998).

 
Tabel 1.   Hubungan Alkalinitas dengan Kualitas Air untuk Keperluan Perikanan         menurut Cholik (1986)
Alkalinitas (mg/liter CaCO3)               Kualitas air untuk perikanan
      0 - 10                                     Sangat asam tidak dapat dimanfaatkan.
      10 - 50                                   Alkalinitas rendah, kematian ikan mungkin      terjadi,   pH bervariasi, penyediaan CO2 rendah, perairan kurang produktif.
      50 - 200                                 Alkalinitas sedang, pH stabil, penyediaan CO2 sedang, produktivitas perairan sedang.
      > 500                                     Jarang ditemukan, pH stabil produktivitas diduga tidak terancam.

Keadaan perairan alami yang normal nilai alkalinitas menggambarkan nilai kebebasan dari Karbonat dan Bikarbonat. Besarnya nilai ini menunjukkan adanya kapasitas penyangga pada perairan tersebut serta dapat digunakan sebagai penduga kesuburan. Perkiraan kesuburan ini hanya berlaku pada daerah-daerah yang bercurah hujan sedang sampai tinggi karena di daerah tersebut komponen alkalinitas yang dominan adalah Ca, Mg, Karbonat dan Bikarbonat. Adanya pengukuran alkalinitas maka dapat diketahui sejauh mana garam-garam essensial di perairan air tawar dapat menyangga perubahan pH dan kadar karbondioksida bebas. Kalsium yang berlebihan akan memanfaatkan Phospat dan mengendap di dasar perairan yang setiap saat akan berubah menjadi Ortophospat untuk kehidupan biota nabati di perairan (Susanto, 1991).
            Alkalinitas suatu perairan diartikan sebagai derajat keasaman yang dapat menentukan kesuburan air. Nilai alkalinitas dapat diketahui produktivitas suatu perairan. Total alkalinitas yang dibutuhkan dalam pembudidayaan ikan nila berada pada kisaran 50 – 300 mg/L (Cholik, 1986).
2.1.4.  Derajat keasaman (pH)
            Keadaan  kolam budidaya berfluktuasi pH dipengaruhi oleh respirasi, karena berhubungan dengan karbondioksida yang dihasilkannya. Kolam yang banyak dijumpai algae dan tumbuhan lain pH air pada pagi hari mencapai 6,5 sedangkan pada sore hari mencapai 8 – 9. Hubungan antara karbondioksida dengan pH bersifat berbanding terbalik. Karbondioksida tinggi, maka pH akan cenderung rendah. Kolam dengan sistem resirkulasi, air cenderung menjadi asam karena proses nitrifikasi dari bahan organik akan menghasilkan karondioksida dan ion hidrogen. Sebagian ikan dapat beradaptasi dengan baik pada lingkungan perairan yang mempunyai derajat keasaman (pH antara 5 – 9). Sebagian besar spesies ikan air tawar, pH yang cocok berkisar antara 6,5 – 7,5 (Cholik, 1986).
            Nilai derajat keasaman (pH) perairan yang cocok untuk ikan Nila Merah adalah 7,4–7,7 dan tidak tercemar oleh bahan beracun seperti sulfida (H2S) dan ammonia (NH3) ataupun logam berat dan limbah atau tumpahan minyak. Konsentrasi H2S dan NH3  yang masih dapat ditoleransi oleh ikan Nila Merah adalah 1 ppm.

 
Tabel 2. Hubungan pH dengan Pertumbuhan Ikan  menurut Cholik (1986)
Kisaran pH
                          Pengaruh terhadap ikan
   4 – 5
   4 – 6,5
   6,5 – 9
   > 11
   Tingkat keasaman yang mematikan dan tidak ada reproduksi
   Pertumbuhan lambat
   Baik untuk produksi

   Tingkat alkalinitas mematikan                     



2.1.5.  Kesadahan
Kesadahan adalah banyaknya garam-garam mineral yang larut yang kationnya bervalensi dua. Kation tersebut umumnya terdiri dari Ca dan Mg dengan anion CO2-2 dan HCO3- dinyatakan dalam MgCaCO3 per liter air yang di butuhkan. Konsentrasi total dari ion logam yang bervalensi dua terutama Ca dan Mg dinyatakan dalam mg/l setara CaCO3 menunjukkan tingkat kesadahan air. Total alkalinitas dan kesadahan air umumnya sama, namun pada beberapa perairan tertentu lebih besar atau sebaliknya. Tingkat total alkalinitas dan kesadahan air yang diperlukan untuk budidaya ikan umumnya pada deret 20–300 mg/l. Total alkalinitas dan kesadahan air lebih rendah dapat di ditingkatkan dengan pemberian kapur, sedangkan bila terlalu tinggi belum ditemukan cara yang praktis untuk menurunkannya (Rejeki, 2001).
Tabel 3. Klasifikasi Perairan Berdasarkan Nilai Kesadahan menurut
             Cholik (1986).  
Kesadahan (mg/liter CaCO3)
                Klasifikasi Perairan
< 50
50 - 150
150 - 300
> 300
               Lunak (soft)
               Menengah (moderately hard)
               Sadah (hard)
               Sangat sadah (very hard)
           
            Menurut Effendi (2003), kesadahan perairan berasal dari kontak air dengan tanah dan bebatuan. Air hujan sebenarnya tidak memiliki kemampuan untuk melarutkan ion-ion penyusun kesadahan yang banyak terikat di dalam tanah dan batuan kapur (limestone), meskipun memiliki kadar karbondioksida yang relatif tinggi. Larutnya ion-ion yang dapat meningkatkan nilai kesadahan tersebut lebih banyak disebabkan oleh aktivitas bakteri di dalam tanah, yang banyak mengeluarkan karbondioksida.
2.2.  Parameter Biologi
2.2.1.  Produktivitas primer
            Produktivitas perairan adalah produktivitas fitoplankton dan tumbuhan pada perairan tambak. Produktivitas perairan sangat besar peranannya dalam budidaya ikan maupun udang. Produktivitas perairan dalam suatu perairan sangat dipengaruhi oleh kecepatan penguraian dari bahan-bahan organik yang ada menjadi garam mineral (Afrianto dan Liviawaty, 1998).
            Produktivitas primer (primary production) oleh tanaman hijau di beberapa habitat akan berbeda satu dengan yang lain. Perhitungan dilakukan dengan menggunakan skala harian maupun tahunan, dapat disebabkan terdapatnya faktor yang secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi aktivitas produksi. Faktor-faktor yang mempengaruhinya antara lain suhu, transparansi, arus, cahaya dan konsentrasi gas atau garam-garam biogenik. Aktivitas tumbuhan hijau akuatik dalam berfotosintesa merupakan produktivitas primer yang utama dalam suatu perairan (Hutabarat dan Evans, 2000).
            Bahan organik yang terbentuk dalam proses produktivitas umumnya dapat dinyatakan dalam jumlah gram karbon (C) yang terikat ke dalam ikatan-ikatan bahan organik per meter persegi per hari atau tahun (gC/m2/hari). Produksi primer di lautan bebas dapat menunjukkan tingkat jumlah gram karbon yang relatif rendah yaitu berkisar antara 0,005-0,5 gC/m2/hari. Daerah paparan benua dan di tempat-tempat yang sering terjadi upwelling dapat menghasilkan nilai yang lebih tinggi yaitu diantara 0,5-1,25 gC/m2/hari. Nilai-nilai tersebut masih rendah jika dibandingkan dengan daerah ditanah pertanian yang kira-kira dapat mencapai sekitar 10 gC/m2/hari) (Hutabarat dan Evans, 2000).
            Produktivitas primer turun seiring dengan bertambahnya kedalaman karena tumbuhan berklorofil semakin berkurang. Produktivitas primer berhenti pada kedalaman antara 30–100 m tergantung pada kedalaman perairan. Produktivitas primer naik jika perairan kaya akan fitoplankton dan bahan organik. Pengamatan fitoplankton dapat dijadikan ukuran biomassa dan produktivitas perairan (Hutabarat dan Evans, 2000).
2.3.  Parameter Fisika
2.3.1.  Debit air
           Debit air yaitu jumlah air yang masuk ke dalam kolam melalui saluran inlet. Pergantian air tersebut diperlukan debit air yang cukup. Salah satu cara menghasilkan debit air yang besar dilakukan dengan membuat bendungan. Cara menghitung debit air yang lewat sungai atau saluran pengairan, yang paling praktis adalah dengan cara menggunakan alat pengukur kecepatan air yang disebut dengan current meter (Susanto, 1991).
   Debit air yaitu jumlah air yang masuk ke dalam kolam melalui saluran inlet, pergantian air diperlukan debit air yang cukup. Cara menghasilkan debit air yang besar dengan membuat bendungan. Cara menghitung debit air yang lewat sungai atau saluran pengairan, yang paling praktis adalah dengan menggunakan alat pengukur kecepatan air current meter (Soedarsono dan Suminto, 1989).
          Kuantitas air lebih dikenal dengan debit air perlu menjadi bahan pertimbangan sebelum memulai budidaya, karena setiap kolam pemeliharaan mulai dari pembenihan sampai dengan pembesaran memerlukan debit air yang berbeda-beda. Kelancaran usaha ini kualitas air harus dijamin baik, jumlahnya harus cukup dan kontinuitasnya harus juga terjamin. Air sebaiknya tersedia sepanjang tahun atau minimum sembilan bulan dalam setahun, sementara saat sama sekali tidak ada air dapat digunakan untuk perbaikan pematang kolam atau pembuatan kolam baru (Rejeki, 2001).
          Air yang masuk ke dalam bak pemijahan harus tetap kontinu, karena pada waktu pemijahan airnya harus tetap mengalir. Dengan demikian sirkulasi air menjadi baik dan oksigen dapat terus tersuplai sesuai dengan kebutuhan ikan. Telur yang telah dikeluarkan akan dapat teraduk. Keadaan airnya juga harus bersih agar telur-telur tidak kotor dan tidak terbungkus lumpur yang dapat menurunkan daya tetas. Debit air pengaruhnya pada kultivan ialah sebagai pembawa oksigen terlarut beserta pembawa unsur hara yang dibutuhkan oleh kultivan atau biota perairan (Hutabarat, 2000).
          Debit (discharge) dinyatakan sebagtai volume yang mengalir pada selang waktu tertentu, biasanya dalam satuan m3/detik. Peningkatan debit, kadar bahan – bahan alami yang terlarut ke suatu badan air akibat erosi meningkat secara eksponensial. Konsentrasi bahan- bahan antropogenik yang memasuki badan air tersebut mengalami penurunan karena terjadi proses pengenceran. Suatu bahan pencemar masuk ke badan air dengan kecepatan konstan, kadar bahan pencemar dapat ditentukan dengan membagi jumlah bahan pencemar yang masuk dengan debit badan air (Effendi, 2003).
2.3.2.  Suhu
            Setiap ikan mempunyai temperatur tertentu untuk mempertahankan pertumbuhan agar tetap normal. Ikan akan kekurangan oksigen jika temperatur tinggi, maka proses metabolismenya juga tinggi sehingga membutuhkan banyak oksigen yang menyebabkan sistem enzim tidak dapat berfungsi dengan baik menyebabkan timbulnya stres. Penyakit ikan dapat berkembang dengan cepat, sehingga ikan mudah terserang penyakit terutama yang disebabkan bakteri yang hidup di lingkungan yang panas (Cholik, 1986).
Konsentrasi oksigen dalam air rendah atau suhu air terlalu tinggi, sering terlihat ikan menjadi aktif berenang di permukaan air. Kondisi semacam ini kurang baik di dalam perairan, sehingga perlu segera diatasi dengan melakukan pergantian air. Menurut Susanto (1991), ikan Nila Merah secara alami menghendaki suhu air antara 26 ºC – 30 ºC untuk proses pemijahan, namun untuk pertumbuhan dan perkembangbiakan ikan Nila Merah menghendaki suhu optimum antara 26 ºC – 30ºC.
Suhu juga dapat menyebabkan terjadinya stratifikasi atau tingkat pelapisan air di kolam. Suhu air pada lapisan permukaan lebih panas daripada di bawahnya, sehingga air di permukaan lebih tinggi suhunya dari pada dengan air di bawahnya. Air di permukaan yang suhunya lebih panas disebut epilimnion, sedangkan air di lapisan bawah yang  lebih dingin disebut hypolimnion. Kedua lapisan ini terdapat pula suatu lapisan air yang disebut thermocline ditandai dengan penurunan suhu sangat tajam dianatara kedua lapisan tersebut (Hutabarat dan Evans, 2000).
Beberapa kolam suhu permukaan terkadang dapat mencapai  35 oC atau lebih sehingga berada di luar batas optimal bagi ikan. Keadaan tersebut terjadi jika  ikan secara alamiah berada di dasar dimana suhunya lebih rendah. Ikan mempunyai toleransi yang rendah, terhadap perubahan suhu yang mendadak. Pemindahan ikan secara mendadak ke tempat yang suhunya jauh lebih tinggi atau sangat rendah perlu dihindari. Perubahan mendadak sebesar 5 oC dapat menyebabkan ikan stres atau mati  (Hutabarat dan Evans, 2000).
Suhu air juga dipengaruhi oleh tinggi rendahnya tempat dan permukaan air. Suhu air di permukaan dipengaruhi oleh kondisi metereologi. Faktor-faktor metereologi yang berperan disini ialah curah hujan, penguapan, kelembaban udara, kecepatan angin dan intensitas radiasi matahari. Suhu di permukaan biasanya mengikuti pola musiman (Hutabarat dan Evans, 2000).
2.3.3.      Kecerahan
Kecerahan air tergantung pada warna dan kekeruhan. Kecerahan merupakan ukuran transparansi perairan, yang ditentukan secara visual dengan menggunakan secchi disc. Secchi disc dikembangkan oleh Profesor Secchi pada sekitar abad 19, yang berusaha menghitung tingkat kekeruhan air secara kuantitatif. Tingkat kekeruhan air tersebut dinyatakan dengan suatu nilai yang dikenal dengan kecerahan secchi disk (Effendi, 2003).
Kekeruhan air merupakan suatu ukuran bias cahaya di dalam air yang menunjukkan derajat kegelapan di dalam suatu perairan yang disebabkan adanya partikel, baik yang hidup maupun yang mati yang dapat mengurangi transmisi cahaya. Sifat dari bahan-bahan penyebab kekeruhan ini mempengaruhi warna perairan, sedangkan konsentrasinya mempengaruhi kecerahan air. Padatan tersuspensi berkorelasi positif dengan kekeruhan. Peningkatan nilai padatan tersuspensi, menyebabkan nilai kekeruhan juga semakin tinggi (Rejeki, 2001) .
Secara tidak langsung kecerahan akan mempengaruhi komunitas hewan benthos di perairan. Interaksi antara kekeruhan dengan faktor kedalaman akan mempengaruhi penetrasi cahaya matahari sehingga produktifitas alga serta mikrophyta lainnya akan terpengaruh. Keadaan ini akan mempengaruhi komposisi hewan makrobenthos yang makanannya tergantung dari alga dan mikrophyta lainnya (Afrianto dan Liviawaty, 1998).
          Kekeruhan menggambarkan sifat optik air yang ditentukan dengan berdasarkan banyaknya cahaya yang diserap dan dipancarkan oleh bahan-bahan yang terdapat di dalam air. Kekeruhan yang disebabkan oleh adanya bahan organik dan anorganik yang tersuspensi dan terlarut (misalnya lumur dan pasir halus), maupun bahan anorganik dan organik yang berupa plankton dan mikroorganisme lain (Soedarsono dan Suminto, 1989).
Kecerahan air dalam kolam pemeliharaan ikan juga mempengaruhi hidup dan perkembangan ikan. Air yang keruh tidak baik untuk budidaya sebab menghambat cahaya matahari untuk menembus ke dasar kolam. Kekeruhan antara lain disebabkan oleh benda halus seperti lumpur dan jasad renik. Kekeruhan air yang disebabkan oleh lumpur dapat diatasi dengan pembuatan kolam pengendapan atau kolam zig-zag pada saluran masuk utama (Susanto, 1991).
            Kandungan padatan tersuspensi dalam air juga dapat mengakibatkan penyakit pada ikan, sehingga menyebabkan terganggunya pertumbuhan ikan. Kekeruhan juga berpengaruh terhadap daya pandang ikan, sehingga menyebabkan pakan tidak termakan. Kekeruhan di bawah 100 mg/l masih dapat ditolerir oleh sebagian besar spesies ikan (Rejeki, 2001).
            Menurut Jeffries dan Mills (1996) dalam Effendi (2003), kecerahan air tergantung pada warna dan kekeruhan. Kecerahan merupakan ukuran transparansi perairan, yang ditentukan secara visual dengan menggunakan secchi disk. Tingkat kekeruhan air tersebut dinyatakan dengan suatu nilai yang dikenal dengan kecerahan secchi disk.
            Nilai kecerahan dinyatakan dalam satuan meter. Nilai ini sangat dipengaruhi oleh keadaan cuaca, waktu pengukuran, kekeruhan, dan padatan tersuspensi, serta ketelitian orang yang melakukan pengukuran. Pengukuran  kecerahan sebaiknya dilakukan pada saat cuaca cerah (Effendi, 2003).
2.3.4.  Kedalaman
           Kedalaman perairan memberikan petunjuk keberadaan parameter limnologi pada suatu habitat aquatik tertentu. Fitoplankton dalam melakukan fotosintesis membutuhkan sinar matahari, penyinaran cahaya matahari akan berkurang secara cepat sesuai dengan makin tingginya kedalaman suatu perairan tersebut. Fitoplankton sebagai produsen primer hanya didapat pada daerah atau kedalaman dimana sinar matahari masih dapat menembus badan perairan. Sinar matahari yang masuk ke laut akan semakin berkurang energinya karena diserap (absorbsi) dan disebarkan (scattering) oleh molekul-molekul di laut. Selain berkurang energinya, sinar matahari yang masuk akan mengalami pula perubahan kualitas dalam komposisi spektrumnya (Hutabarat dan Evans, 2000).
2.3.5.  Arus
            Menurut Hutabarat dan Evans (2000), arus merupakan gerakan air yang sangat luas, arus dipengaruhi oleh adanya angin dan bentuk topografi dari kolam. Kecepatan arus pada permukaan kolam disebabkan oleh tenaga angin yang diberikan pada lapisan permukaan. Kecepatan arus akan semakin berkurang cepat sesuai dengan bertambahnya kedalaman kolam ikan sehingga faktor angin tidak berpengaruh sama sekali terhadap suatu kecepatan arus. Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya arus  yaitu angin, perbedaan tekanan air dan perbedaan densitas.
Arus air akan menambah jumlah Oksigen (O2) dalam air dan mengurangi susunan partikel dasar sungai yang merupakan faktor yang menentukan komposisi benthos. Selain itu arus juga dapat mengakibatkan keausan jaringan tubuh hewan makrobentho (Hutabarat dan Evans, 2000).
Kecepatan arus (velocity/flolw rate) suatu badan air sangat berpengaruh terhadap kemampuan badan air tersebut untuk mengasimilasi dan mengangkut bahan pencemar. Pengetahuan akan kecepatan arus digunkan untuk memperkirakan kapan bahan pencemar akan mencapai suatu lokasi tertentu apabila  bagian suatu badan air mengalami pencemaran. Kecepatan arus dinyatakan dalam satuan m/detik (Effendi, 2003).
Arus air yang terlalu kuat dapat menimbulkan kerusakan pematang, pintu air dan mengakibatkan pendangkalan di petakan kolam, pintu air maupun di saluran air, karena adanya erosi dan sedimentasi. Akibat dari semua itu dapat menyebabkan pengaturan air di dalam unit kolam  menjadi tidak efektif, sehingga akan mempengaruhi produksi kolam bahkan mungkin mengakibatkan kerusakan kolam (Kordi , 2007).
Menurut Hutabarat dan Evans (1986), gerakan air di permukaan kolam terutama disebabkan oleh adanya angin yang bertiup di atasnya. Angin adalah salah satu faktor yang paling bervariasi dalam membangkitkan arus. Gerakan air tersebut juga dapat diakibatkan oleh perbedaan densitas. Arus pada kolam juga dipengaruhi oleh keluar masuknya air melalui inlet dan outlet. Pengaruh kecepatan arus erat juga kaitannya dengan kadar oksigen terlarut (DO). Jika kecepatan arus tinggi, maka kadar oksigen terlarutnya tinggi dan begitu juga sebaliknya.                     
III.  MATERI DAN METODE

3.1.  Materi
3.1.1.  Air sampel
         Air Sampel yang digunakan pada praktikum Limnologi adalah air dari perairan permukaan (surface water), yaitu air permukaan adalah air yang berada di sungai, danau, waduk, rawa, dan badan air lain, yang tidak mengalami infiltrasi ke bawah tanah. Air tersebut termasuk ke dalam klasifikasi  perairan tergenang (lentik) yaitu perairan tergenanng meliputi danau, kolam, waduk (reservoir), rawa (wetland), dan sebagainya. Perairan tergenang (lentik), khususnya danau, biasanya mengalami stratifikasi secara vertikal akibat perbedaan intensitas cahaya dan perbedaan suhu pada kolom air yang terjadi secara vertikal (Effendi, 2003).
         Jenis-jenis air sampel dapat dikelompokkan menjadi tiga sebagai berikut. 
1. Sampel sesaat (grab sample), yaitu sampel yang diambil secara langsung  dari badan air yang sedang dipantau. Sampel ini hanya menggambarkan karakteristik air pada saat pengambilan sampel.
2. Sampel komposit (composite sample), yaitu sampel campuran dari beberapa waktu pengamatan. Pengambilan sampel komposit dapat dilakukan secara otomatis dengan menggunakan peralatan yang dapat mengambil air pada waktu-waktu tertentu dan sekaligus dapat mengukur debit air. Pengambilan sampel secara otomatis hanya dilakukan jika ingin mengetahui gambaran tentang karakteristik kualitas air secara terus-menerus.
3. Sampel gabungan tempat (intergrated sample), yaitu sampel gabungan yang diambil terpisah dari beberapa tempat, dengan volume sama (Effendi, 2003).

3.2              Metode
3.2.1.  Penentuan lokasi sampling
     Lokasi sampling yang akan di gunakan untuk praktikum Limnologi ini yaitu pada kolam pembesaran ikan nila merah (Orheochromis niloticus) di Satuan Kerja Perbenihan dan Budidaya Ikan Air Tawar (Satker PBIAT), Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Ambarawa. Kedalaman pada kolam pembesaran ikan Nila Merah sekitar ± 1 – 1,5 meter dengan warna air yang ada di kolam pembesaran ikan nila merah berwarna coklat dengan beberapa pertimbangan berikut:
  1. Merupakan kolam air tawar sehingga sesuai dengan ilmu Limnologi;
  2. Merupakan kolam air tenang di mana pergantian air tidak terjadi setiap saat;
  3. Kekeruhan kolam yang sangat tinggi hingga ikan tidak terlihat;
  4. Untuk membedakan kedalaman dan kecerahan kolam, ditetapkan tiga titik sampling berbeda.
3.2.2  Prosedur pengukuran parameter kimia
a.       Oksigen terlarut (DO)
Metode yang digunakan dalam pengukuran oksigen terlarut dimulai         dengan, diambil air sampel dengan menggunakan botol BOD 125 ml, lalu ditambahkan 1 ml MnSO4 dan 1 ml NaOH dalam KI botol ditutup dan dikocok hingga larutan mengendap. Ditambahkan 1 ml H2SO4 pekat kemudian ditutup botol BOD dikocok sampai larutan berwarna kuning, 50 ml air sampel dimasukan ke dalam Erlenmeyer 250 m, kemudian dilakukan titrasi dengan 0,025 N Na2S2O3 sampai larutan berwarna kuning muda. Setelah itu ditambahkan 2 tetes indikator amilum sampai timbul warna biru kemudian dilanjutkan dengan titrasi Na2S2O3 0,025 N hingga bening. Dilihat skala penurunan titran yang digunakan dalam spuit suntik, kemudian dimasukan ke dalam rumus : 
Pengamatan diulangi setiap 4 jam sekali selama 24 jam.
b.  Karbondioksida (CO2)
       Metode yang digunakan dalam pengamatan karbondioksida dimulai dengan, pengambilan 50 ml sampel air dan dimasukkan ke dalam tabung Erlenmeyer lalu ditambahkan 2 tetes indikator PP. Setelah penambahan indikator PP warna larutan sampel menjadi merah muda, maka karbondioksida sama dengan 0. Setelah penambahan tidak didapatkan warna merah muda, dilakukan titrasi larutan sampel dengan 0,045 N Natrium Karbonat (Na2CO3) hingga warna merah muda. Langkah selanjutnya pembacaan skala penurunan titran yang digunakan dalam spuit suntik kemudian dimasukkan dalam rumus :
           
    Pengamatan diulangi setiap 4 jam sekali selama 24 jam.
c. Alkalinitas
      Metode yang digunakan pada pengamatan alkalinitas dimulai dengan, pengambilan 50 ml sampel air dan dimasukan ke dalam Erlenmeyer lalu ditambahkan 1 tetes PP, bila terjadi warna merah muda melanjutkan titrasi dengan 0,025 N HCl hingga warna merah muda hilang setelah itu dicatat jumlah HCl yang digunakan (A), memasukkannya ke dalam rumus. Bila tidak berwarna merah muda ditambahkan 1 – 2 tetes indikator MO, kemudian dilakukan titrasi dengan larutan 0,025 N HCl hingga warna larutan menjadi merah seulas kemudian dilihat skala penurunan HCl (B). Dimsukan dalam rumus :
   Dilakukan pengulangan setiap 6 jam selama 24 jam.
d.  Derajat keasaman (pH)
         Metode yang digunakan dalam derajat keasaman dimulai dengan, pengambilan air sampel pada kolam setelah itu dimasukkan pH paper pada air sample. Dicocokkan warna pH paper pada skala yang ada, terakhir pencatatan nilai pH pada skala yang ada.
e.  Kesadahan
      Metode yang digunakan dalam pengukuran kesadahan dimulai dengan, pengambilan 10 ml air sampel, ditambahkan 1 –  2 ml larutan buffer hingga pH 10 kemudian ditambahkan indikator Chrom Black T, hingga warna menjadi unggu violet, dilakukan titrasi dengan Na – EDTA, hingga larutan berwarna biru, kemudian dibaca jumlah Na – EDTA. Penambahan 5 g Na2S9H2O atau 3,7 g Na2S5H2O dalam 100 ml aquadest apabila tidak berwarna biru, dimasukan dalam rumus :
Keasadahan    = A x 150 (mg/l) 
Dimana :    A   = ml Na - EDTA
    Dilakukan pengulangan setiap 6 jam sekali selama 24 jam.


3.2.3.  Prosedur pengukuran parameter biologi
a.  Produktivitas primer
       Metode yang digunakan dalam pengukuran produktivitas primer dimulai dengan, pengambilan air sampel dengan menggunakan 2 botol BOD (gelap dan terang). Dimasukkan botol tersebut dan merendamnya selama 4 jam setelah itu melakukan pengukuran oksigen terlarut setelah 4 jam perendaman.
    Perhitungan produktivitas primer :
 x  x  (gr C/m3/jam)
      Dimana :    BT = Botol terang                        Pq = 1,2
                              BG = Botol gelap
                              x     = Waktu inkubasi

3.2.4.   Prosedur Pengukuran Parameter Fisika
a.  Debit air
            Metode yang digunakan pada pengukuran debit air dimulai dengan, ember dengan volume 1 l diletakan pada inlet kolam, lalu dihitung waktunya sampai ember penuh terisi air, diulangi setiap 1 jam selam 24. Dimasukkan hasil waktu dalam rumus: Q = A : B           Q = debit air
                                                 A = volume air tertampung dalam ember
 B = waktu yang dicapai ketika ember terisi penuh
b.  Suhu
     Metode yang digunakan dalam pengukuran suhu dimulai dengan, Pengukuran suhu air :
     Termometer yang diberi tali dimasukan kedalam badan air selama 5 menit, lalu dicatat hasil pengukuran, dengan catatan pengamatan dilakukan di dalam air. Dilakukan pengulangan setiap 1 jam sekali selama 24 jam. Pengukuran suhu udara selama 1 menit, lalu pencatatan hasil pengukuran.  Dilakukan pengulangan setiap 1 jam sekali selama 24 jam.
c.  Kecerahan
       Metode yang digunakan dalam pengukuran kecerahan dimulai dengan, Secchi disk dimasukan ke dalam kolam, lalu dibaca skala piringan secchi disc terlihat remang - remang (K1) dan skala piringan secchi disc tidak terlihat (K2) terakhir masukkan hasil skala dalam rumus :
d.  Kedalaman
     Metode yang digunakan dalam pengukuran kedalaman dimulai dengan, dimasukan tongkat berskala ke dalam kolam, lalu pembacaan skala pada tongkat berskala terakhir pencatatan kedalaman kolam tersebut.
e.  Arus
       Metode yang digunakan pada pengukuran kecepatan arus dimulai dengan, bola arus (jeruk) yang diikat dengan tali raffia sepanjang 1 meter diletakan pada kolam lalu dihitung waktu sampai tali pada bola arus tegang. Pencatatan waktu yang dibutuhkan sampai tali pada bola arus tegang, pengulanagan dilakukan setiap 1 jam selama 24 jam.








IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.    Hasil
4.1.1.   Pengukuran parameter kimia
a.        Oksigen terlarut (DO)
            Hasil pengukuran parameter oksigen terlarut pada kolam pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada Tabel 4.
Tabel 4.  Hasil Pengukuran Oksigen Terlarut (DO)
Waktu
DO (mg/l)
Refrensi
14.00
1,24
Kadar DO yang baik untuk perairan adalah >5 mg/l
(Effendi, 2003).
18.00
2,2
22.00
1,8
02.00
1,6
 06.00
1,4
10.00
1,88
            Grafik pengukuran variabel oksigen terlarut (DO) pada kolam pembesaran ikan Nila Merah (Orechromis niloticus) tersaji pada Gambar 2.
Gambar 2. Grafik Hubungan  Variabel Oksigen Terlarut (DO) dengan Waktu

b.                    Karbondioksida (CO2)
Hasil pengukuran parameter karbondioksida pada kolam pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada Tabel 5.
Tabel 5. Hasil Pengukuran Karbondioksida (CO2)
Waktu
CO2 (mg/l)
Refrensi
08.00
0,396
Kadar CO2 yang baik untuk perairan adalah < 5 mg/l
(Effendi, 2003).
12.00
                  0
16.00
3,96
20.00
5,94
00.00
7,92
04.00
1,584

            Grafik      pengukuran      variabel      karbondioksida      pada      kolam pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada Gambar 3.
Gambar 3. Grafik Hubungan Variabel Karbondioksida (CO2) dengan Waktu



c.                     Alkalinitas
Hasil pengukuran parameter alkalinitas pada kolam pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada Tabel 6.
Tabel 6. Hasil Pengukuran Alkalinitas
Waktu
Alkalinitas (mg/l)
                   Refrensi
07.00
10
Nilai alkalinitas yang baik bagi perairan adalah 30 – 500 mg/l CaCO3
 (Effendi, 2003).
13.00
42,5
19.00
7,75
01.00
20,75

            Grafik  pengukuran  variabel  alkalinitas  pada  kolam  pembesaran  ikan Nila Merah tersaji pada Gambar 4.
Gambar 4. Grafik Hubungan Variabel Alkalinitas dengan Waktu





d.                    Derajat keasaman (pH)
Hasil pengukuran parameter derajat keasaman (pH) pada kolam pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada Tabel 7.
Tabel 7. Hasil Pengukuran Derajat Keasaman (pH)
Waktu
pH
Refrensi
07.00
6
Nilai pH yang baik bagi perairan adalah 6,5-9
 (Kordi, 2007).
13.00
6
19.00
6
01.00
00.00                              
04.00
6
6
6
Grafik   pengukuran variabel derajat keasaman   (pH)   pada   kolam  pembesaran  ikan Nila Merah tersaji pada Gambar 5.
Gambar 5. Grafik Hubungan Variabel Derajat Keasaman (pH) dengan Waktu













e.                     Kesadahan
Hasil pengukuran parameter kesadahan pada kolam pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada Tabel 8.
Tabel 8.  Hasil Pengukuran Kesadahan
Waktu
Kesadahan
 (mg/l CaCO3)
Refrensi
07.00
49,5
Nilai kesadahan yang baik bagi suatu perairan berkisar 50 mg/l
(Effendi, 2003).
13.00
52,5
19.00
117
01.00
52,5
Grafik   pengukuran    variabel   kesadahan    pada    kolam   pembesaran  ikan Nila Merah tersaji pada Gambar 6.
Gambar 6. Grafik Hubungan Variabel Kesadahan dengan Waktu






4.1.2.      Pengukuran parameter biologi
            Hasil pengukuran parameter biologi produktivitas primer pada kolam pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada Tabel 9.
Tabel 9. Hasil Pengukuran Produktivitas Primer
Waktu
BT
BB  BG
PP
Refrensi
10.00
2,08
1,8
21,87
Nilai PP yang baik pada suatu perairan adalah 124,995
(Hutabarat dan Evans, 2000).

4.1.3.   Pengukuran parameter fisika
a.         Debit air
           Praktikum mengenai parameter debit air pada kolam pembesaran ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus) di Satker PBIAT Dinas Kelautan dan Perikanan, Ambarawa tidak dilakukan pengukur xan terhadap debit airnya karena tidak ada aliran air yang masuk maupun keluar dari inlet maupun outlet.
b.      Suhu
          Hasil pengukuran parameter suhu air pada kolam pembesaran ikan Nila tersaji pada Tabel 10.
Tabel 10. Hasil Pengukuran Suhu Air dan Suhu Udara
Waktu
Suhu air (oC)

Suhu Udara (oC)
Refrensi
Inlet
Tengah
Outlet
Kisaran
x
06.00
26
26
25
25-26
25.67
23
Nilai suhu air yang baik untuk kolam Pembesaran Ikan Nila Meras adalah 28º–32º C (Kordi, 2007)





07.00
23
23
25
23-25
23.6
27
08.00
26
26
25
25-26
25.6
27
09.00
27
27
27
27
27
28
10.00
28
29
29
28-29
28.67
29
Tabel 10. Hasil Pengukuran Suhu Air dan Suhu Udara (Lanjutan)
11.00
31
31
31
31
31
29
12.00
28
31
29
28-31
29.33
33
13.00
30
31
28
28-31
27.62
33
14.00
33
30
32
30-33
29.67
34
15.00
28
32
33
28-33
31
33
16.00
32
31
32
31-32
31.6
32
17.00
33
33
32
32-33
32
29
18.00
31
31
30
30-31
30.67
24
19.00
30
29
31
29-31
30
25
20.00
31
31
31
31
31
25
21.00
29
26
30
26-30
28.3
24
22.00
29
29
27
27-29
28.3
23
23.00
25
24
25
24-25
24.67
23
00.00
27
25
25
25-27
24.67
23
01.00
28
28
27
27-28
27.67
23
02.00
29
28
27
27-29
28
23
03.00
26
27
26
26-27
26.3
23
04.00
26
27
26
26-27
26.3
22
05.00
25
25
25
25
25
22
            Grafik  pengukuran  suhu udara  pada  kolam   pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada Gambar 7.
Gambar 7. Grafik Hubungan Variabel Suhu Udara dengan Waktu
Grafik  pengukuran  suhu air  pada  kolam   pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada Gambar 8.

Gambar 8 . Grafik HubunganVariabel Suhu Air dengan Waktu
c.           Kecerahan
              Hasil pengukuran parameter kecerahan  pada kolam pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada tabel 13.
Tabel 11. Hasil Pengukuran Kecerahan

Waktu

Kecerahan (cm)

Referensi
Inlet
Tengah
Outlet
Kisaran
06.00
14.5
14
10.5
10.5-14.5
 29,33
Kecerahan yang baik bagi suatu perairan adalah 30-40 cm       (Kordi, 1997).
07.00
14
15
11
11-15
13.3
08.00
16
14,5
13,5
13,5-16
14.67
09.00
16.5
15.5
14
14-16.5
15.3
10.00
14
13,5
14
13.5-14
13.8
11.00
12.5
13
14.5
12.5-14.5
13.3
12.00
8.5
6.5
7
6.5-8.5
7.33
13.00
8
9
9.5
8-9.5
8.83
14.00
8
9.5
8.5
8-9.5
8.66
15.00
9
7.5
9
7.5-9
8.5
16.00
12.5
7.5
8.5
7.5-12.5
9.5
17.00
16
7.5
9
7.5-16
10.8
05.00
7
7.5
10
7-10
7.5






Grafik pengukuran variabel kecerahan terhadap waktu disajikan pada Gambar 10.
Gambar 9. Grafik Hubungan Kecerahan dengan Waktu

d.         Kedalaman
Hasil pengukuran parameter kedalaman pada kolam pembesaran ikan Nila Merah tersaji pada tabel 14.
Tabel 12. Hasil Pengukuran Kedalaman
Waktu
Kedalaman (cm)
Kelayakan
Inlet
Tengah
Outlet
06.00
32
37
44
37.66
Nilai Kedalaman yang baik untuk kolam pembesaran ikan Nila Merah adalah minimal 1,25 m
(Kordi, 2007).
07.00
34
38
45
39
08.00
45
44
45
44.66
09.00
32
44
46
40.6
10.00
30
38
42
36.6
11.00
32
41
43
38.67
12.00
30
38
40
36
13.00
33
43
44
40
14.00
35
45
40
40
15.00
33
35
43
37
16.00
32
40
44
38.6

17.00
35
50
50
45

18.00
39
47
49
45

19.00
36
37
46
39.61

20.00
36
43
56
45

21.00
35
34
43
37.3

22.00
34
43
38
38.3

23.00
33
38
45
38.67

00.00
29
43
45
39

01.00
35
43
42
26.67

02.00
32
42
44
40

03.00
36
35
48
39.6

04.00
38
38
46
40.6

05.00
35
39
46
40


Grafik pengukuran variabel kedalaman terhadap waktu disajikan pada Gambar 10.
Gambar 10. Grafik Hubungan Variabel Kedalaman dengan Waktu
e.                   Arus
Praktikum mengenai parameter kecepatan arus pada kolam pembesaran ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus) di Satker PBIAT Dinas Kelautan dan Perikanan, Ambarawa tidak dilakukan pengukuran terhadap debit airnya karena tidak ada aliran air yang masuk maupun keluar dari inlet maupun outlet. Arus yang dipengaruhi angin pada kolam Pembesaran Ikan Nila Merah tidak dapat dihitung setelah pengukuran menggunakan bola arus selama 5 menit tikdak terjadi peregangan pada tali yang mengait bola arus.
4.2.  Pembahasan
4.2.1.   Pengukuran parameter kimia
a.       Oksigen terlarut (DO)
          Pengukuran DO yang dilakukan pada pukul 08.00 menunjukkan kadar DO sebesar 1,24 mg/l. Empat jam sekali dilakukan pengukuran DO sampai pada pukul 04.00 diperoleh kadar DO sebesar 1,88 mg/l. Pukul 12.00 kadar DO di kolam pembesaran ikan Nila merah paling tinggi. Dikatakan demikian, karena pada siang hari ketika matahari bersinar terang pelepasan oksigen oleh proses fotosintesis yang berlangsung intensif pada lapisan eufotik lebih besar daripada oksigen yang dikonsumsi oleh proses respirasi. Kadar DO terendah terjadi pada pukul 08.00 yaitu 1,24 mg/l. Pola perubahan ini mengakibatkan fluktuasi harian oksigen pada lapisan eufotik perairan.
Proses fotosintesis yang terjadi pada siang  hari mengakibatkan jumlah oksigen terlarut cukup banyak. Malam hari ketika tidak terjadi proses fotosintesis,, oksigen terbentuk, oksigen yang terbentuk selama siang hari atau dih\gunakan oleh ikan dan tumbuhan air sehingga sering terjadi penurunan konsentrasi oksigen secara terlarut (Kordi, 2007).
Oksigen (O2) adalah satu jenis gas terlarut dalam air denagn jumlah yang sangat banyak, yaitu menempati urutan kedua setelah nitrogen. Oksigenn diperlukan biopta air untuk pernapasannya harus terlarut dalam air. Oksigen merupakan salah satu factor pembatas, sehgingga bila ketersediannya di dalam air tidak mencuykupi kebutuhan biota budi daya, maka segala aktivitaas biota akan terhambat (Kordi, 2007).
b.        Karbondioksida
            Pengukuran CO2 yang dilakukan pada pukul 12.00 kadar karbondioksida adalah 0 mg/l. Lalu pada sore hari pulul 16.00 karbondioksida menunjukkan angka 3,96 mg/l. Karbondioksida mencapai titik tertinggi pada waktu tengah malam, yaitu 7,92 mg/l. Nilai ini menunjukkan karbondioksida akan meningkat pada malam hari, yang berarti berbanding terbalik dengan kadar oksigen. Nilai karbondioksida dipengaruhi oleh cahaya, pada sore hari tidak terdapat cahaya matahri sehingga nilai karbondioksidanya tinngi yang terjadi hanya proses respirasi.
Menurut Effendi (2003)  karbondioksida yang terdapat di perairan dari berbagai sumber yaitu sebagai berikut:
1.      Difusi dari atmosfer. Karbondioksida yang terdapat di atmosfer mengalami difusi secara langsung ke dalam air.
2.      Air hujan. Air hujan yang jatuh ke permukaan bumi, secara teoritis memilki kandungan karbondioksida sebesar 0,55-0,60 mg/l, berasal dari karbondioksida yang terdapat di atmosfer.
3.      Air yang melewati tanah organic. Tanah organic yang mengalami dekomposisi mengandung relative lebih banyak karbondioksida sebagai hasil proses dekomposisi. Karbondioksida hasil dekomposisi ini akan larut ke dalam iar.
4.      Respirasi tumbuhan, hewan, dan bakteri aerob maupun anaerob. Respirasi tumbuhan dan hewan mengeluarkan karbondioksida. Dekomposisi bahan organik pada kondisi aerob menghasilkan karbondioksida sebagai salah satu produk akhir. Dekomposisi anaerob karbohidrat pada organ dasar perairan akan menghasilkan karbondioksida sebagai produk akhir.
Kadar CO2 dapat mengalami pengurangan bahan kimia yang hilang akibat proses fotosintesis, evaporasi, dan agitasi air. Perairan yang diperlukan bagi kepentingan perikanan sebaiknya mengandung kadar CO2 bebas kurang dari 5 mg/l. Kadar Co2 bebas sebesar 10 mg/l masih dapat ditolerir oleh organisme aquatik, asal disertai dengtan kadar CO2 yang cukup, sebagian besar mencapai sebesar 60 mg/l (Boyd,1989 dalam Effendi, 2003).
Kadar karbondioksida (CO2) merupakan gas yang dibutuhkan oleh tumbuhan air renik maupun tingkat tinggi untuk melakukan fotosintesis, meskipun peranan karbondioksida sangat besar bagi kehidupan organism air, namun kandungannya yang berlebihan sangat mengganggu, bahkan menjadi racun secara langsung bagi biota budidaya di tambak dan kolam (Kordi , 2007)
c.         Alkalinitas
Hasil pengukuran terhadap alkalinitas yang dilakukan setiap 6 jam selama rentang waktu 24 jam menunjukan kisaran nilai dari 7,75 mg/l CaCO3 sampai dengan 42,5 mg/l CaCO3.
Alkalinitas adalah gambaran kapasitas air untuk menetralkan asam, atau dikenal dengan sebutan acid-neutralizing capacity (ANC) atau kuantitas anion di dalam air yang dapat menetralkan kation hydrogen. Perairan dengan nilai alkalinitas yang terlalu tinggi tidak terlalu di sukai oleh organism akuatik karena biasanya diikuti oleh nilai kesadahan yang tinggi atau kadar garam natrium yang tinggi. Nilai alkalinitas yang baik berkisar antara 30-500 mg/l CaCO3. Perairan dengan nilai alkalinitas tinggi lebih produktif  dari pada perairan dengan nilai alkalinitas rendah (Effendi, 2003).
            Konsentrasi total alkalinitas tidak hanya berpengaruh langsung terhadap pertumbuhan plankton tetapi juga mempengaruhi parameter kualitas air yang lain, yakni pH air yang akhirnya mempengaruhi  produksi dan pertumbuhan budidaya
(Kordi, 2007).
            Alkalinitas perairan berkaitan dengan gambaran kandungan karbonat dari batuan dan tanah yang dilewati oleh air serta sedimen dasar perairan. Nilai alkalintias tinggi biasanya juga demikian di wilayah kering di mana terjadi evaporasi secara intensif. Perairtan dengan nilai alkalinitas tinggi lebih produktif daripada dengan nilai alkalintias, tetapi berkaitan dengan keberadaan fosfor dan elemen esensial lain yang kadarnya meningkat dengan meningkatnya nilai alkalinitas (Effendi, 2003).
d.         Derajat keasaman (pH)
Hasil praktikum mengenai pengukuran nilai pH perairan pada kolam pembesaran ikan Nila Merah selama 4 kali pengamatan dengan interval 6 jam didapatkan hasil bahwa nilai pH konstan yaitu 6.
Derajat keasaman popular dengan nama pH, pH singkatan dari Puissance negative de H yaitu logaritma dari pertukaran ion-ion H (Hidrogen) yang tyerlepas dalam suatu cairan. Usaha budidaya perairan akan berhasil baik dengan kisarann pH 6,5-9,0 (Kordi, 2007).
Menurut Effendi (2003), bakteri tumbuh denagn baik pada pH rendah dan alkalinitasa sedang, namun lebih menyukai pH rendah (kondisi asam). Proses dekomposisi bahan organik berlangsung lebih cepat pada kondisi pH netral oleh alkalis.
Menurut Kordi (2007), konsentrasi ion H+ yang semakin tinggi, maka semakin rendah konsentrai ion OH- dan pH <7, perairan semacam ini bersifat asam. Nilai pH 5-6,5, pertumbuhan ikan terhambat dan ikan sangat sensitif terhadap bakteri dan parasit dan menyebabkan keanekaragaman plankton dengan sedikit menurun dan kelimpahan total biomassa dan produktivitas tidak mengalami perubahan
e.         Kesadahan
Pengukuran kesadahan pertama kali dilakukan pada pukul 13.00 dan diukur 6 jam sekali sampai pada pukul 07.00 hari berikutnya terhitunng sebanyak 4 kali pengukuran. Data yang didapatkan berturut-turut 52,5 mg/l pada pukul 13.00, 117 mg/l CaCO3 pada pukul 19.00 , 52,5 mg/l pada pukul 01.00 dan 49,5 mg/l pada pukulk 07.00.
            Menurut Effendi (2003), pengukuran kesadahan didapatkan hasil yaitu total kesadahan pada kolam sekitar 49,5117 mg/l, kesadahan pada kisaran ini termasuk kesadahan lunak dan organisme lebih suka pada air yang sadah dari pada lunak yaitu 50 mg/l.
            Kesadahan adalah gambaran kation logam divalen. Kation-kation ini dapat bereaksi dengan sabun membentuk endapan maupun dengan anion-anion yang terdapat di dalam air membentuk endapan atau karat pada perlatan logam. Kesadahan adalah banyaknya garam - garam mineral yang larut yang kationnya bervalensi dua, dimana kation tersebut umumnya terdiri dari Ca dan Mg dengan anion CO2-2 dan HCO3- dinyatakan dalam CaCO3 per liter air (Effendi, 2003).
4.2.2.   Pengukuran parameter biologi
Nilai produktivitas primer pada kolam pembesaran ikan Nila Merah di Satker PBIAT Ambarawa adalah 203,125 g C/m3/jam. Keadaan ini menunjukkan produktivitas primer pada kolam ini cenderung tinggi.
Produktivitas primer perairan adalah produktivitas fitoplankton dan tumbuhan pada kolam. Menurut (Hutabarat dan Evans, 2000), produktivitas perairan sangat besar peranannya dalam budidaya ikan dan dipengaruhi oleh kecepatan penguraian dari bahan-bahan organik menjadi garam mineral. Produktivitas primer akan turun cepat sesuai dengan makin dalamnya perairan yang diikuti dengan makin berkurangnya tumbuh-tumbuhan berklorofil. Kemudian produktivitas primer akan berhenti pada kedalaman antara 30 – 100 m, tergantung dalamnya perairan
 Pengukuran produktivitas primer perairan didapatkan sebesar 203,125 g C/m3/jam. Nilai ini menunjukkan produktivitas yang terjadi dalam kolam cukup optimal karena kedalaman kolam yang tidak terlalu dalam dan cahaya matahari masih dapat menembus pada saat siang hari (Hutabarat dan Evans, 2000).
4.2.3.  Pengukuran parameter fisika
a.         Debit air
           Praktikum mengenai parameter debit air pada kolam pembesaran ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus) di Satker PBIAT Dinas Kelautan dan Perikanan, Ambarawa tidak dilakukan pengukuran terhadap debit airnya karena tidak ada aliran air yang masuk maupun keluar dari inlet maupun outlet.
   Debit air yang mengalir ke kolam sistem air deras merupakan faktor yang memegang peranan sangat penting untuk menghasilkan kualitas air yang baik. Debit air yang terlalu rendah akan mengakibatkan produksi ikan menurun karena kandungan O2 di dalam air menjadi berkurang dan sisa makanan atau kotoran hasil sisa metabolisme tidak dapat segera dibuang. Debit air yang terlalu deras akan mengakibatkan pertumbuhan ikan menjadi terhambat, karena sebagian besar energi yang telah diperoleh akan digunakan untuk mempertahankan diri dari pengaruh arus yang terlalu besar. Untuk menghindari terjadinya penyumbatan pada pintu pemasukan air, air dari saluran harus disaring terlebih dahulu sebelum dialirkan ke kolam. Alat penyaringan dapat dibuat secara sederhana dari bahan besi atau bambu (Afrianto dan Liviawaty, 1998).
 Kuantitas air lebih dikenal dengan debit air perlu menjadi bahan pertimbangan sebelum memulai budidaya. Kolam pemeliharaan mulai dari pembenihan sampai dengan pembesaran memerlukan debit air yang berbeda-beda. Menjamin kelancaran usaha ini kualitas air harus baik. Jumlahnya harus cukup dan kontinuitasnya harus juga terjamin. Air sebaiknya tersedia sepanjang tahun atau minimum 9 bulan dalam setahun, sementara saat sama sekali tidak ada air dapat digunakan untuk perbaikan pematang kolam atau pembuatan kolam baru (Susanto, 1993).
Aliran sungai dimana perairan itu berasal atau berada dilingkungan perairan terdiri dari komponen abiotik (komponen tidak hidup) dan biotik (biota hidup). Kedua komponen itu saling berinteraksi melalui arus energi dan daur hara (untrien). Resultan interaksi dari kedua komponen itu berupa kualitas air. Apabila interaksinya berubah atau terganggu, maka kualitas air dari lingkungan perairan itu berubah pula. Sehingga aktivitas manusia akan mempengaruhi lingkungan air permukaan (Diana Hendrawan ,2005).
b.         Suhu
Pengukuran suhu yang telah didapatkan hasil bahwa suhu terendah terjadi pada pukul 23.00, sedangkan suhu tertinggi terjadi pada pukul 18.00. kedaan suhu yang demikian karena disebabkan faktor cuaca yaitu hujan yang mengguyur kolam. Suhu pada kolam pemijahan ikan nila terjadi secara fluktuatif. Perubahan secara fluktuatif ini terjadi karena cuaca.
 Suhu suatu badan air dipengaruhi oleh musim, lintang, ketinggian dari permukaan laut, waktu dalam hari, sirkulasi udara, penutupan awan, dan aliran serta kedalaman badan air. Perubahan suhu berpengaruh terhadap proses fisika, kimia, dan biologi badan air. Suhu juga sangat berperan mengendalikan kondisi ekosistem perairan (Effendi, 2003).
Peningkatan suhu pengakibatkan peningkatan terhadap vikositas reaksi kimia, eraporasi dan volatilisasi. Peningkatang suhu juga mengakibatkan penurunan kelarutan gas dalam air, misalnya gas O2, CO2,N2, CH4 (hasilan dalam Effendi, 2003). Peningkatan suhu juga menyebabkan peningkatan kecepatan metabolisme dan respirasi organisme air, dan selanjutnya mengakibatkan peningkatan konsumsi oksigen (Effendi,2003).
Peningkatan suhu menyebabkan peningkatan kecepatan metabolisme dan respirasi organisme air, dan selanjutnya mengakibatkan peningkatan konsumsi oksigen. Peningkatan suhu perairan sebesar 10 ºC menyebabkan terjadinya peningkatan konsumsi oksigen oleh organisme akuatik sekitar 2 – 3 kali lipat. Peningkatan suhu juga menyebabkan terjadinya peningkatan dekomposisi bahan organik oleh mikroba. Kisaran suhu optimum bagi pertumbuhan fitoplankton di perairan adalah 20 – 30 ºC (Effendi, 2003).
c.         Kecerahan
Pengukuran kecerahan yang telah dilakukan oleh kelompok kita, didapatkan hasil bahwa kecerahan tertinggi diperoleh pada pukul 08.00 WIB. Sedangkan kecerahan terendah diperoleh pada pukul 12.00 WIB. Kecerahan suatu badan air dipengaruhi warna perairan dan kekeruhan. Kecerahan suatu badan perairan dipengaruhi juga oleh kedalaman perairan dan sifat dasar substrat.
            Keceahan air tergantung pada warna dan kekeruhan. Kecerahan merupakan ukuran tranaparasi perairan, yang ditentukan secara visual dengan menggunakan secchi disk. Nilai kecerahan dinyatakan dalam satuan meter. Nilai ini sangat dipengaruhi oleh cuaca, waktu pengukuran, kekeruhan dan padatan tersuspensi, serta ketelitian orang yang melakukan pengukuran. Pengukuran kecerahan sebaiknya dilakukan saat cerah (Effendi, 2003).
            Pengetahuan kecerahan suatu perairan berguna untuk dapat mengetahui sampai dimana masih ada kemungkinan teradi proses asimilasi didalam air, lapisan-lapisan manakah yang tidak keruh, yang agak keru. Air yang tidak terlampau keruh dan tidak terlampau jernih baik untuk kehidupan ikan dan udang budidaya. Kecerahan yang baik bagi usaha budidaya ikan dan udang berkiar 30-40 cm yang diukur menggunakan piringan secchi disk. Kecerahan sudah mencapai kedalaman kuran g dari 25 cm, pergantian air sebaiknya segera dilakuakan sebelum fitoplankton mati berurutan yang diikuti penurunan oksigen terlarut secara drastis (Kordi, 2007).
            Nilai kecerahan dinyatakan dalam satuan meter. Nilai ini sangat tergantung oleh keadaan cuaca, waktu pengukuran, kekruhan,, dan padatan tersuspensi, serta ketelitian orang yang melakukan pengukuran. Pengukuran kecerahan sebaiknya dilakukan pada saat cerah (Effendi. 2003).
d.         Kedalaman
            Pada pengukuran kedalaman didapatkan hasil yaitu 38 – 50 cm.. Pengukuran dilakukan setiap jam selama 24 jam. Kedalaman suatu perairan juga mempunyai pengaruh pada parameter fisika yaitu kecerahan. Kedalaman perairan dimana proses fotosintesis sama dengan proses respirasi disebut kedalaman kompensasi. Untuk menghitung kedalaman perairan menggunakan tongkat berskala dan tiga titik perhitungan kedalaman yaitu masuknya air (in let), tengah kolam dan keluarnya air (out let). 
Kedalaman suatu perairan berkaitan dengan kondisi ekosistem perairan tersebut dimana berpengaruh terhadap kelangsungan hidup biota di dalamnya, kedalaman perairan ditentukan oleh suplai atau ketersediaan air yang masuk ke dalam perairan tersebut (Cholik, 1986).
Dari data yang kelompok kami dapatkan menyatakan bahwa kedalaman yang ada pada kolam ikan Nila Merah di Satker PBIAT Ambarawa ditemukan berubah-ubah yang disebabkan bentuk topografi dasar kolam ikan yang tidak rata, pengisian air pada in let tidak lancar sehingga ketinggian air kolam ikan Nila Merah tidak tetap dan substrat dasar kolam ikan yang berupa lumpur.
e.         Arus
Praktikum mengenai parameter kecepatan arus pada kolam pembesaran ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus) di Satker PBIAT Dinas Kelautan dan Perikanan, Ambarawa tidak dilakukan pengukuran terhadap debit airnya karena tidak ada aliran air yang masuk maupun keluar dari inlet maupun outlet. Arus yang dipengaruhi angin pada kolam Pembesaran Ikan Nila Merah tidak dapat dihitung setelah pengukuran menggunakan bola arus selama 5 menit tikdak terjadi peregangan pada tali yang mengait bola arus.
Kecepatan arus dalam suatu badan air sangat berpengaruh terhadap kemampuan badan air tersebut untuk mengasimilasi dan mengangkut bahan pencemar. Pengetahuan akan arus digunakan dalam memperkirakan kapan bahan pencemar akan mencapai suatu lokasi tertentu (Sugiarto, 1988).
Ini menunjukkan kolam pembesaran ikan Nila Merah yang kami amati kecepatan arusnya sangat lambat sehingga tidak cocok digunakan sebagai kolam pembesaran air tawar, umumnya memiliki kecepatan yang relatif cukup tinggi antara 3-6 m/s (Cholik, 1986).
Arus air yang terlalu kuat dapat menimbulkan kerusakan pematang, pintu air dan mengakibatkan pendangkalan di petakan kolam, pintu air maupun di saluran air, karena adanya erosi dan sedimentasi. Akibat dari semua itu dapat menyebabkan pengaturan air di dalam unit kolam  menjadi tidak efektif, sehingga akan mempengaruhi produksi kolam bahkan mungkin mengakibatkan kerusakan kolam (Kordi , 2007).
Menurut Hutabarat dan Evans (1986), gerakan air di permukaan kolam terutama disebabkan oleh adanya angin yang bertiup di atasnya. Angin adalah salah satu faktor yang paling bervariasi dalam membangkitkan arus. Gerakan air tersebut juga dapat diakibatkan oleh perbedaan densitas. Arus pada kolam juga dipengaruhi oleh keluar masuknya air melalui inlet dan outlet. Pengaruh kecepatan arus erat juga kaitannya dengan kadar oksigen terlarut (DO). Jika kecepatan arus tinggi, maka kadar oksigen terlarutnya tinggi dan begitu juga sebaliknya.





V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan
       Kesimpulan yang dapat diambil dari praktikum Limnologi :
1.  Aspek-aspek limnologi yang perlu diperhatikan dalam kegiatan  budidaya   terutama pembesaran ikan Nila Merah (Oreochromis niloticus) di air tawar meliputi parameter fisika antara lain kecerahan, kedalaman, suhu, arus, parameter kimia antar lain oksigen terlarut, karbondioksida terlarut, pH, salinitas, kesadahan dan parameter biologi yaitu produktifitas primer.
2.  Kualitas air yang baik yaitu oksigen terlarut lebih dari 5 dan karbondioksida terlarut mendekati 0 untuk kegiatan pembesaran ikan Nila Merah pada perairan air tawar.
3.  Parameter fisika mempengaruhi parameter kimia dan keterkaitan antara parameter fisika dan kimia mempengaruhi parameter biologi.

5.2. Saran
            Saran yang dapat diberikan untuk perbaikan praktikum Limnologi selanjutnya adalah :
1.      Sebaiknya air yang masuk (inlet) dan air yang keluar (outlet) diperhatikan supaya terjadi aliran oksigen dari aliran inlet dan outlet kolam tersebut.
2.      Pengukuran di dalam kolam pembesaran ikan Nila Merah, sebaiknya berhati-hati sebab dapat berpengaruh pada proses pembesaran ikan Nila tersebut.
3.      Kebersihan kolam dan lingkungan kolam sebaiknya harus selalu dijaga agar fungsi kolam sebagai nilai estetika dapat dimanfaatkan.



 

           











L A M P I R A N











Lampiran 1. Alat yang digunakan dalam Praktikum Limnologi
Tabel 4. Alat yang digunakan dalam Praktikum Limnologi
No
Alat
Ketelitian
Kegunaan
1
Botol cuka 50 ml
-
Sebagai tempat reagen
2
Botol BOD 125 ml
-
Untuk mengambil sample air
3
Erlenmeyer 250 ml
50 ml
Untuk tempat sample
4
Pipet tetes
0,05 ml
Untuk mengambil reagen
5
Spuit suntik 1 ml
0,01 ml
Untuk titrasi
6
Botol aqua 600 ml
-
Untuk tempat sampel air

7
Kertas label
-
Untuk memberi tanda
8
Termometer air raksa
10 C
Untuk mengukur suhu
9
Secchi disc
1 cm
Untuk mengukur kecerahan dan
Kedalaman
10
Ember 10 L
-
Untuk mengukur debit air
11
Stopwatch
1 detik
Untuk kontrol waktu
12
Plastik hitam
-
Untuk membungkus botol BOD
13
Millimeter blok
1 mm
Untuk menggambar grafik
14
Aquades 5 liter
-
Untuk mengencerkan
15
Meteran jahit
1 mm
Untuk mengukur lintasan bola arus
16
17
18
19
20
21
22
Gelas ukur 50 ml
Bola arus
Tissue
Lampu emergency
Buku literature
Tikar
Senter
1 ml
-
-
-
-
-
-
Untuk mengukur sampel air
Untuk mengukur arus
Untuk membersihkan peralatan
Sebagai alat penerang
Untuk bahan referensi
Untuk alas duduk dan tidur
Sebagai alat penerangan
                                                                                             






Lampiran 2. Bahan yang digunakan dalam Praktikum Limnologi

Tabel 5. Bahan yang digunakan dalam Praktikum Limnologi
No.               Bahan      
Kegunaan
1.     MnSO4
Mengikat oksigen dalam air sampel
2.     NaOH dalam KI
Mengikat oksigen dalam air sampel
3.     H2SO4 pekat
Mengurai oksigen dalam air sampel
4.     Na2S2O3 0,025 N
Sebagai titran kelarutan oksigen
5.     Indikator amilum
Sebagai indikator dalam uji kelarutan oksigen.
6.     Na2CO3  0,045 N
Sebagai titran dalam pengukuran karbondioksida
7.     Indikator PP
Sebagai indikator warna dalam uji  alkalinitas dan karbondioksida
8.     HCl 0,025 N
Sebagai titran dalam pengukuran alkalinitas
9.     Indikator MO
Sebagai indikator alkalinitas
10.   pH paper
Sebagai indikator pH
11.   Larutan buffer
Membuat dan menjaga pH menjadi basa  
12.   Indikator Chrom Black T
Sebagai indikator kesadahan
13.   Na – EDTA
Sebagai titran dalam pengukuran kesadahan
14.   Sampel air
Sebagai sampel uji
15.   Aquadest
Sebagai pengencer larutan
16.   Na2S9H2O
Sebagai indikator dalam kesadahan







Lampiran 3. Perhitungan
A. Parameter Kimia
1.  Perhitungan DO
·     Jam 14.00
Kadar DO (mg/l)  : ml titran x N titran x 8 x 1000
ml sampel
Kadar DO (mg/l) :  0,31 ml x 0,025 x 8 x 1000
                                                50 ml
    :   62
         50
   :  1,24 mg/l

·     Jam 18.00
Kadar DO (mg/l) : ml titran x N titran x 8 x 1000
ml sampel
Kadar DO (mg/l) :  0,55 ml x 0,025 x 8 x 1000
                                                50 ml
 :   110
      50

 : 2,2 mg/l

·     Jam 22.00
Kadar DO (mg/l) : ml titran x N titran x 8 x 1000
ml sampel
Kadar DO (mg/l) : 0,45 ml x 0,025 x 8 x 1000
                                                50 ml
    :   90
        50

    : 1,8 mg/l



·     Jam 02.00
Kadar DO (mg/l) : ml titran x N titran x 8 x 1000
ml sampel
Kadar DO (mg/l) : 0,4 ml x 0,025 x 8 x 1000
                                                50 ml
 :    80
      50

                          : 1,6 mg/l

·     Jam 06.00
Kadar DO (mg/l) : ml titran x N titran x 8 x 1000
ml sampel
Kadar DO (mg/l) :  0,35 ml x 0,025 x 8 x 1000
                                                50 ml
    :   70
        50

    :  1,4 mg/l

·     Jam 10.00
Kadar DO (mg/l) : ml titran x N titran x 8 x 1000
ml sampel
Kadar DO (mg/l) : 0,47 ml x 0,025 x 8 x 1000
                                                50 ml
    :    94
         50
    : 1,88 mg/l







2. Perhitungan CO2
·     Jam 08.00
Kadar CO2 (mg/l) : ml titran x N titran x 22 x 1000
ml sampel
Kadar CO2 (mg/l) : 0,02 ml x 0,045 x 22 x 1000
                                                50 ml
     :   19,8   
         50
     : 0,396 mg/l

·     Jam 12.00
Kadar CO2 (mg/l) : ml titran x N titran x 22 x 1000
ml sampel
Kadar CO2 (mg/l)  :  0 ml x 0,045 x 22 x 1000
                                                50 ml
      :    0  
          50
      : 0 mg/l

·     Jam 16.00
Kadar CO2 (mg/l) : ml titran x N titran x 22 x 1000
ml sampel
Kadar CO2 (mg/l) :  0,2 ml x 0,045 x 22 x 1000
                                                50 ml
   :   19,8 
       50
                            :  3,96 mg/l





·     Jam 20.00
Kadar CO2 (mg/l) : ml titran x N titran x 22 x 1000
ml sampel
Kadar CO2 (mg/l) :  0,3 ml x 0,045 x 22 x 1000
                                                50 ml
    :     297
           50
                             : 5,94 mg/l

·     Jam 00.00
Kadar CO2 (mg/l) : ml titran x N titran x 22 x 1000
ml sampel
Kadar CO2 (mg/l) : 0,4 ml x 0,045 x 22 x 1000
                                                50 ml
    :      396
            50
                             :  7,92 mg/l

·     Jam 04.00
        Kadar CO2 (mg/l) : ml titran x N titran x 22 x 1000
ml sampel
Kadar CO2 (mg/l) : 0,08 ml x 0,045 x 22 x 1000
                                                50 ml
     :   79,2   
           50
                              : 1,584 mg/l






3.  Alkalinitas :
P (Parsial)  :   A x N HCl x 50 x 1000 mg/l
     ml sampel
                       :  0 x 0,025 x 50 x 1000
                                        50
  : 0

·     Jam 07.00
P (total)     : (A+B) x N HCl x 50 x 1000 mg/l
     ml sampel
                      :   (0+0,4) x 0,025 x 50 x 1000
                                                50
                 : 500
                   50

                 : 10 mg/l

·     Jam 13.00
P (total)     : (A+B) x N HCl x 50 x 1000 mg/l
     ml sampel
                      :   (0+1,7) x 0,025 x 50 x 1000
                                                50
                 :  2125
                    50

                 : 42,5 mg/l
·     Jam 19.00
P (total)     : (A+B) x N HCl x 50 x 1000 mg/l
     ml sampel
                      :   (0+0,31) x 0,025 x 50 x 1000
                                                50
                 : 387,5
                   50

                 : 7,75 mg/l

·     Jam 01.00
P (total)     : (A+B) x N HCl x 50 x 1000 mg/l
     ml sampel
                      :   (0+0,83) x 0,025 x 50 x 1000
                                                50
                 : 1037,5
                   50
                 : 20,75 mg/l

4.  Kesadahan :
·     Jam 07.00
A =  ml Na - EDTA = 0,33 ml
Ksadahan   : A x 150 mg/l
                   : 0,33 x 150 mg/l
                   : 49,5 mg/l

·     Jam 13.00
A =  ml Na - EDTA = 0,35 ml
Ksadahan   : A x 150 mg/l
                   : 0,35 x 150 mg/l
                   : 52,5 mg/l
·     Jam 19.00
A =  ml Na EDTA = 0,78  ml
Ksadahan   : A x 150 mg/l
                   :  0,78x 150 mg/l
                   : 117 mg/l
·     Jam 01.00
A =  ml Na - EDTA =0,35 ml
Ksadahan   : A x 150 mg/l
                   : 0,35 x 150 mg/l
                   : 52,5 mg/l
5. pH
Nilai pH diukur setiap 6 jam,
·     Jam 07.00 : pH  6 (asam)
·     Jam 13.00 : pH  6 (asam)
·     Jam 19.00 : pH  6 (asam)
·     Jam 01.00 : pH  6 (asam)
B. Parameter Biologi
1.  Produktivitas Primer
     a.  Botol gelap :
Kadar DO (mg/l) : ml titran x N titran x 8 x 1000
ml sampel
Kadar DO (mg/l) : 0,1 ml x 0,025 x 8 x 1000
                                                50 ml
 : 20
   50

                                              : 0,4 mg/l
     b.  Botol terang    :
Kadar DO (mg/l)  : ml titran x N titran x 8 x 1000
ml sampel
Kadar DO (mg/l)  : 0,75 ml x 0,025 x 8 x 1000
                                                50 ml
 :  150
      50

                                              : 3 mg/l

                  PP            :  BT-BG x 12 x 1000
                                                      4         32      PQ

                                 :  3 - 0,4 x 12  x  1000
                                       4          32      1,2
                                                                                       
                                 :  2,6  x   12   x  1000
                                                  4        32        1,2

                                 : 0,65x 0,375 x 833,3
                                 : 203,125 grC/m3/jam
Lampiran 4. Denah Lokasi

DENAH KOLAM LOKASI PRAKTIKUM LIMNOLOGI

 
Untitled-Scanned-01



     


      






                                                                                   








 













Lampiran 5. Dokumentasi Praktikum Limnologi













Gambar 12. Pengukuran DO dan CO2






















Gambar 13. Pengukuran Kedalaman Kolam






















Gambar 14. Pengukuran Suhu Air 






















Gambar 15. Pengukuran Kecerahan Kolam


Ada kesalahan di dalam gadget ini